Kudup Perang

Karya: Tuah Saujana

Maksud Sajak

Accordion Content
SAJAKMAKSUD

RANGKAP 1

Sementara dia bergelar panglima
laskar perang; yang terus-menerus
membajakan kezaliman – sering
mengudupkan putik dendam
kita masih perlu berterima kasih
kepada jari-jemari takdir
kerana membenarkan sepasang mata
untuk berlari dengan tangan bergari
sempat juga menadah sejambak puisi
untuk sehari lagi; sambil bertanya;
siapakah pahlawan yang asli?

    Penyajak mengatakan bahawa pemimpin perang yang sedang berkuasa akan sentiasa membuat kezaliman dan menyimpan perasaan dendam. Walau bagaimanapun, penyajak masih bersyukur kerana berpeluang menikmati kehidupan sambil mencari-cari pahlawan sejati.

RANGKAP 2

Memang kita tidak sempat menjenguk
ke luar jendela; sewaktu fajar menghembus
ringkik kuda, gemerincing
pedang pusaka
dan darah yang tiba-tiba membuak
di daerah angkara – perciknya
menumbuhkan kelopak rahsia
dalam keliru, tertanya-tanya kita
tangan mana yang memenggal
leher sang pendusta?

    Penyajak sedar bahawa kita yang hidup pada zaman ini tidak berpeluang menjadi saksi pertelingkahan antara mereka. Perlbagai kekeliruan tentang kepahlawanan sebenar menyebabkan manusia tertanta-tanya tentang pemimpin sebenar yang benar-benar berkewibawaan mencipta sejarah.

RANGKAP 3

Andai namamu Tuah, kita masih
tidak mahu
menyanjungnya pendekar paling gagah
kerana takhta setia terbina
di istana wangsa
bukanlah penjamin kukuhnya
pasak saksama
sesekali turut direntakan daki pendusta
melekatlah selumbar sengsaradi tiang maruah kota

    Penyajak tidak mahu menyanjung tuah sebagai pendekar paling gagah kerana kesetiaan tuah yang tidak berbelah bahagi terhadap istana. Oleh itu, Tuah tidak akan bersikap saksama walaupun adanya pendustaan sehingga sanggup membiarkan kesengsaraan berlaku di kota.

RANGKAP 4

Andai namamu Jebat, kita masih tidak
menggelarnya sebagai pengkhianat
kerana kita masih menangisi
peta keadilan yang tersirat – nun, karam
di lautan kesumat
sedang warga memanggilnya keramat

    Penyajak juga tidak menganggap Jebat sebagai sebagai pengkhianat kerana dia masih mengingati perjuangan Jebat mempertahankan keadilan. Namun, pengikut Jebat telah beranggapan bahawa Jebatlah pemimpin yang sebenar.

RANGKAP 5

Perang pun melecurkan lidah muslihat
bercabang lalu bertemu bayu palsu;
bertiup dan memindahkan kebenaran pada tempatnya
mewarnakan keindahan pada hodohnya
menjungkitkan amarah pada damainya
teramat lara kita menjahit semula
perca-perca bahagia – seperti perawan
yang dibungkamkan cinta pertama

    Penyajak menginsafi bahawa peperangan penuh dengan muslihat dan berita palsu yang menghapuskan kebenaran dan membenarkan yang salah. Perang juga membangkitkan keganasan dalam kehidupan yang damai. Oleh itu, usaha untuk membangunkan negara amatlah sukar.

RANGKAP 6

Sehingga senja tiba,
kita masih bertengkar
tentang siapa
pahlawan sebenarnya.
Sehingga senja tiba,
kita masih bertengkar
tentang siapa
pahlawan sebenarnya

    Penyajak sedar bahawa sehingga kini masyarakat masih bertengkar untuk menentukan atau pemimpin sebenar yang benar-benar memiliki ketokohan untuk menerajui sesebuah organisasi.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

Accordion Content

SAJAK

Sementara dia bergelar panglima

laskar perang; yang terus-menerus

membajakan kezaliman – sering

mengudupkan putik dendam

kita masih perlu berterima kasih

kepada jari-jemari takdir

kerana membenarkan sepasang mata

untuk berlari dengan tangan bergari

sempat juga menadah sejambak puisi

untuk sehari lagi; sambil bertanya;

siapakah pahlawan yang asli?


MAKSUD

Penyajak mengatakan bahawa pemimpin perang yang sedang berkuasa akan sentiasa membuat kezaliman dan menyimpan perasaan dendam. Walau bagaimanapun, penyajak masih bersyukur kerana berpeluang menikmati kehidupan sambil mencari-cari pahlawan sejati.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

SAJAK

Memang kita tidak sempat menjenguk

ke luar jendela; sewaktu fajar menghembus

ringkik kuda, gemerincing

pedang pusaka

dan darah yang tiba-tiba membuak

di daerah angkara – perciknya

menumbuhkan kelopak rahsia

dalam keliru, tertanya-tanya kita

tangan mana yang memenggal

leher sang pendusta?


MAKSUD

Penyajak sedar bahawa kita yang hidup pada zaman ini tidak berpeluang menjadi saksi pertelingkahan antara mereka. Perlbagai kekeliruan tentang kepahlawanan sebenar menyebabkan manusia tertanta-tanya tentang pemimpin sebenar yang benar-benar berkewibawaan mencipta sejarah.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

SAJAK

Andai namamu Tuah, kita masih

tidak mahu

menyanjungnya pendekar paling gagah

kerana takhta setia terbina

di istana wangsa

bukanlah penjamin kukuhnya

pasak saksama

sesekali turut direntakan daki pendusta

melekatlah selumbar sengsaradi tiang maruah kota


MAKSUD

Penyajak tidak mahu menyanjung tuah sebagai pendekar paling gagah kerana kesetiaan tuah yang tidak berbelah bahagi terhadap istana. Oleh itu, Tuah tidak akan bersikap saksama walaupun adanya pendustaan sehingga sanggup membiarkan kesengsaraan berlaku di kota.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

SAJAK

Andai namamu Jebat, kita masih tidak

menggelarnya sebagai pengkhianat

kerana kita masih menangisi

peta keadilan yang tersirat – nun, karam

di lautan kesumat

sedang warga memanggilnya keramat


MAKSUD

Penyajak juga tidak menganggap Jebat sebagai sebagai pengkhianat kerana dia masih mengingati perjuangan Jebat mempertahankan keadilan. Namun, pengikut Jebat telah beranggapan bahawa Jebatlah pemimpin yang sebenar.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

SAJAK

Perang pun melecurkan lidah muslihat

bercabang lalu bertemu bayu palsu;

bertiup dan memindahkan kebenaran pada tempatnya

mewarnakan keindahan pada hodohnya

menjungkitkan amarah pada damainya

teramat lara kita menjahit semula

perca-perca bahagia – seperti perawan

yang dibungkamkan cinta pertama


MAKSUD

Penyajak menginsafi bahawa peperangan penuh dengan muslihat dan berita palsu yang menghapuskan kebenaran dan membenarkan yang salah. Perang juga membangkitkan keganasan dalam kehidupan yang damai. Oleh itu, usaha untuk membangunkan negara amatlah sukar.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

SAJAK

Sehingga senja tiba,

kita masih bertengkar

tentang siapa

pahlawan sebenarnya.

Sehingga senja tiba,

kita masih bertengkar

tentang siapa

pahlawan sebenarnya


MAKSUD

Penyajak sedar bahawa sehingga kini masyarakat masih bertengkar untuk menentukan atau pemimpin sebenar yang benar-benar memiliki ketokohan untuk menerajui sesebuah organisasi.

Dipetik dari Chinyeee dan Jejak Utama

Tema

Accordion Content

    Sajak “Kudup Perang” bertemakan kepentingan kewibawaan dan ketokohan pemimpin dalam menerajui sesebuah organisasi.

Dipetik dari Sasbadi

Persoalan

Accordion Content

Contoh: Kesanggupan berkorban demi menegakkan kebenaran dan keadilan.

Dipetik dari Seri Mekar

Contoh: Dalam peperangan berlaku tipu daya dan muslihat serta telah membangkitkan perasaan dendam antara satu sama lain.

Dipetik dari Seri Mekar

Contoh: Menjadi tanggungjawab setiap orang untuk menghentikan kezaliman dan penindasan demi menegakkan keadilan.

Dipetik dari Seri Mekar

Contoh: Setiap orang mesti menunjukkan kesetiaan terhadap negara yang didiaminya.

Dipetik dari Seri Mekar

Contoh: Tindakan Jebat memberontak adalah untuk menuntut keadilan terhadap Tuah dan bukan penderhakaan kepada raja.

Dipetik dari Seri Mekar

Gaya Bahasa & Nada

Accordion Content

– Kesumat

– Keramat

– Perawan.

Dipetik dari Sasbadi

– Jari-jemari takdir.

– Daerah angkara.

– Selumbar sengsara.

– Menjungkitkan amarah.

Dipetik dari Sasbadi

Sesekali turut direntakan daki pendusta (Sepatutnya: daki pendusta sesekali turut direntakan).

Dipetik dari Sasbadi

– Peta keadilan.

Dipetik dari Sasbadi

Seperti perawan.

Dipetik dari Sasbadi

– Putik.

– Fajar.

– Selumbar.

– Bayu.

Dipetik dari Sasbadi

– Memang kita tidak sempat menjenguk (Perulangan bunyi vokal e)

Dipetik dari Sasbadi

– bercabang lalu bertemu bayu palsu (perulangan bunyi konsonan b).

Dipetik dari Sasbadi

Nilai

Accordion Content

Penyajak mengatakan bahawa pemimpin perang yang sedang berkuasa akan sentiasa membuat kezaliman dan menyimpan perasaan dendam. Walaubagaimanapun, penyajak masih bersyukur kerana berpeluang menikmati kehidupan sambil mencari-cari pahlawan sejati.

Dipetik dari Damai Suria

Penyajak sedar bahawa kita yang hidup pada zaman ini tidak berpeluang menjadi saksi pertelingkahan antara mereka. Perlbagai kekeliruan tentang kepahlawanan sebenar menyebabkan manusia tertanta-tanya tentang pemimpin sebenar yang benar-benar berkewibawaan mencipta sejarah.

Dipetik dari Damai Suria

Penyajak tidak mahu menyanjung tuah sebagai pendekar paling gagah kerana kesetiaan tuah yang tidak berbelah bahagi terhadap istana. Oleh itu, Tuah tidak akan bersikap saksama walaupun adanya pendustaan sehingga sanggup membiarkan kesengsaraan berlaku di kota.

Dipetik dari Damai Suria

Penyajak juga tidak menganggap Jebat sebagai sebagai pengkhianat kerana dia masih mengingati perjuangan Jebat mempertahankan keadilan. Namun, pengikut Jebat telah beranggapan bahawa Jebatlah pemimpin yang sebenar.

Dipetik dari Damai Suria

Penyajak menginsafi bahawa peperangan penuh dengan muslihat dan berita palsu yang menghapuskan kebenaran dan membenarkan yang salah. Perang juga membangkitkan keganasan dalam kehidupan yang damai. Oleh itu, usaha untuk membangunkan negara amatlah sukar.

Dipetik dari Damai Suria

Pengajaran

Accordion Content

1) Kita mestilah berani meluahkan perasaan dan hujah tentang sesuatu perkara yang benar.

2) Kita mestilah menjadi seorang pemimpin yang berkewibawaan demi menjaga maruah diri dan keluarga.

3) Kita mestilah bertanggungjawab menyelesaikan segala tugasan yang diberikan kepada kita sebagai seorang pemimpin.

4) Kita mestilah amanah dalam usaha menjalankan tanggungjawab sebagai seorang yang memimpin sesuatu organisasi.

5) Kita mestilah adil dan saksama dalam segala perbuatan demi memastikan kesempurnaan sesuatu organisasi yang kita pimpin.

Dipetik dari Sarjana Pintar

Contoh Soalan & Skema Jawapan