Gerhana Manusia

Karya: Aminah Mokhtar

Sipnosis

Accordion Content

    Mengisahkan Aku (Nusia) yang tidak berpuas hati apabila Doktor Murni ingin memasukkan darah kepada Tuan Besar Musa yang sedang koma di Wad Unit Rawatan Rapi. Aku beranggapan Tuan Besar tidak layak hidup kerana dia bukanlah seorang yang baik.

    Sebenarnya, Tuan Besar bukanlah seorang yang baik, Hal ini kerana, dia koma disebabkan perbuatannya yang mengambil minuman keras selama bertahun-tahun. Selain itu, mereka telah memasukkan 50 pek darah dan sebanyak itu jugalah yang keluar.

    Namun sebaliknya bagi Profesor Doktor Juaidi yang mempunyai kepentingan tersendiri yang mahukan Tuan Besar itu terus hidup. Aku merasakan terdapat nyawa lain yang lebih memerlukan darah tersebut. Misalnya seperti Solehah yang tenat akibatnya pundi janinnya pecah di ovari, Al-Hafiz patah riuk tulang selangkanya, bayi buangan yang kekeringan darah, gadis malang yang hampir mati serta mahasiswa yang mengalami leukemia.

    Konflik timbul apabila Profesor Doktor Juaidi tetap mengarahkan mereka mendapatkan 10 pek darah untuk Tuan Besar sedangkan hospital telah kehabisan stok darah. Aku merasakan dunia ini tidak adil kerana orang lebih memerlukan darah tidak mendapatnya dan hanya diberi gelafundin (seakan-akan darah).

    Tuan Besar Musa akhirnya gagal diselamatkan. Hal ini menyebabkan Doktor Juaidi berasa tertekan atas kematian Tuan Besar Musa kerana Kelab Elit mereka akan kehilangan tajaan sebanyak RM 100 ribu.

    Doktor Murni mengambil keputusan dengan menyerahkan surat perletakan jawatannya di hospital itu atas dasar ingin menjadi doktor atas nilai kemanusiaan. Seterusnya doktor Murni mengajak Nusia ke bank darah mendermakan darah mereka kepada pesakit yang sedang koma di Unit Rawatan Rapi.

 

Dipetik dari Tunas Wira

Teknik Plot

Accordion Content

Pengarang menggambarkan keadaan Tuan Besar Musa ketika dirawat.

Dipetik dari Mesra Bakti

Perbualan antara Nusia dan Dr Murni tentang Tuan Besar Musa yang sedang terlantar di katil dalam keadaan koma dan tenat.

Dipetik dari Mesra Bakti

Nusia berkata-kata dalam hatinya tentang keperluan bekalan darah yang diperlukan daripada hospital lain.

Dipetik dari Mesra Bakti

Pembaca tertanya-tanya tentang keadaan Solehah apabila tekanan darahnya semakin menurun.

Dipetik dari Mesra Bakti

Nusia dan Profesor Dr. Juaidi terkejut apabila Dr. Murni meletakkan jawatannya serta-merta.

Dipetik dari Mesra Bakti

Binaan Plot

Accordion Content

1) Suasana cemas di wad Unit Rawatan Rapi apabila Tuan Besar Musa yang dalam keadaan koma tidak memberi tindak balas terhadap rawatan walaupun sudah banyak pek darah dimasukkan ke dalam tubuhnya.

2) Bekalan darah di bank darah juga hampir habis.

3) Terdapat juga beberapa orang pesakit lain yang tenat.

Dipetik dari Puncak Sinar

1) Keadaan pesakit di wad dan usaha Nusia mendapatkan pek-pek darah daripada juruteknik makmal darah.

2) Jururawat iaitu Nusia mempertikaikan perkara itu kerana menganggap satu pembaziran sedangkan banyak pesakit lain memerlukan darah.

3) Dr. Murni menenangkan  Nusia dan mengatakan bahawa itu merupakan arahan Profesor Dr Juaidi.

Dipetik dari Puncak Sinar

1) Nusia memberitahu Profesor Dr Juaidi tentang keadaan pesakit lain yang juga memerlukan darah tetapi Profesor Dr Juaidi tetap mahu Tuan Besar Musa diberi keutamaan.

2) Nusia meluahkan rasa tidak puas hati kepada Dr Murni. Dia belas apabila melihat keadaan pesakit yang terlantar tetapi tidak diberikan perhatian, seolah-olah nilai kemanusiaan sudah tidak ada lagi.

3) Pihak hospital terlalu memandang ganjaran dan menjadikan perkhidmatan perubatan bagaikan satu perniagaan.

4) Dr. Murni cuba menenangkan Nusia kerana mereka hanyalah golongan minoriti dan tidak mempunyai kuasa untuk mengubah keadaan itu.

Dipetik dari Puncak Sinar

1) Nusia bertindak nekad dengan pergi ke bank darah dan mendesak juruteknik makmal melepaskan baki bekalan darah yang ada. Nusia sanggup berhadapan dengan Profesor Dr Juaidi yang marah dengan tindakannya itu.

2) Kemudian, Tuan Besar Musa meninggal dunia. Profesor Dr Juaidi mempersoalkan kehilangan lima pek darah yang sepatutnya diberikan kepada Tuan Besar Musa.

Dipetik dari Puncak Sinar

1) Dr. Murni melepaskan jawatan serta-merta.

2) Profesor Dr. Juaidi terkejut dengan tindakan Dr. Murni.

3) Dr. Murni menarik tangan Nusia dan mengajaknya ke bank darah untuk menderma darah.

4) Dia berharap agar bekalan darah dapat membantu pesakit-pesakit lain.

Dipetik dari Puncak Sinar

Tema

Accordion Content

    Tema Gerhana Manusia menjurus kepada konflik terhadap etika kerja. Konflik antara memenuhi etika seorang jururawat dan tuntutan dari pihak atasan dalam membantu pesakit yang lebih berpengaruh. Profesor Dr. Juaidi menyuruh Nusia memberi bantuan darah kepada Tuan Besar Musa kerana Tuan Besar Musa banyak memberi sumbangan kewangan kepada hospital sedangkan pada masa yang sama masih ramai lagi pesakit lain yang sangat memerlukan darah tersebut.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Persoalan

Accordion Content

Contoh: Dr. Juaidi dan Dr. Murni bertanggungjawab merawat pesakit di hospital.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Contoh: Tuan Besar Musa diberi layanan istimewa berbanding pesakit lain kerana dia seorang korporat ternama dan juga menjadi penyumbang kepada kelab elit hospital.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Contoh: Tuan Besar Musa, Soleha, Al-Hafiz, bayi dan gadis yang malang itu amat memerlukan bekalan darah untuk merawat mereka.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Contoh: Soleha, Al-Hafiz, bayi dan gadis yang malang itu dimasukkan ke wad ICU kerana memerlukan rawatan yang rapi.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Contoh: Tuan Besar Musa telah dijangkiti dengan virus pada paru-paru akibat pengambilan alkohol.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Watak Dan Perwatakan

Accordion Content

Watak Utama (Seorang jururawat di wad Unit Rawatan Rapi)


Seorang yang bertanggung jawab menjalankan tugas

– Doktor Murni dan Nusia bertanggung jawab merawat semua pesakit tanpa mengira darjat dan pengkat.

Seorang yang prihatin

– Doktor Murni dan Nusia prihatin terhadap Solehah yang sedang koma akibat pundi janinnya pecah di ovari dan memerlukan darah yang banyak. Oleh itu, mereka mengambil tiga pek darah daripada bank darah.

Dedikasi

– Berusaha untuk merawat pesakit-pesakit di wad Unit Rawatan rapi dengan sebaik-baiknya.

Berani

– Dia berani berhadapan dengan risiko dimarahi oleh Profesor Doktor Juaidi apabila mengambil bekalan darah yang dikhususkan kepada Tuan Besar Musa untuk diberikan kepada pesakit lain.

Dipetik dari Aman Makmur Thynissha

Watak Sampingan



Seorang yang bertanggung jawab menjalankan tugas

– Doktor Murni dan Nusia bertanggung jawab merawat semua pesakit tanpa mengira darjat dan pengkat.

Seorang yang prihatin

– Doktor Murni dan Nusia prihatin terhadap Solehah yang sedang koma akibat pundi janinnya pecah di ovari dan memerlukan darah yang banyak. Oleh itu, mereka mengambil tiga pek darah daripada bank darah.

Seorang yang baik hati

– Doktor Murni sanggup mendermakan darahnya kepada pesakit yang sangat memerlukan darah di Unit Rawatan Rapi.

Seorang yang berani membuat keputusan

– Doktor Murni sanggup meletakkan jawatan sebagai doktor daripada melakukan ketidakadilan terhadap orang lain.

Dipetik dari Aman Makmur

Watak Sampingan


Tidak bertanggungjawab

– Dia meminta Nusia mengunakan gelafundin bagi mengantikan darah tulen untuk dimasukan ke tubuh Solehah.

Seorang yang bijak menyelesaikan masalah

– Dia meminta Doktor Murni menghubungi hospital lain bagi mendapatkan bekalan darah tulen untuk mengisi tabung darah di hospitalnya dah kehabisan stok.

Dipetik dari Thynissha

Watak Sampingan (Seorang ahli korporat dan teknokrat yang memiliki gedung perniagaan yang besar.)



[Perwatakan watak ini sedang dimuat naik…]

Dipetik dari Thynissha

Latar

Accordion Content

1) Dua jam – Tempoh pesakit di wad Unit Rawatan Rapi ditinggalkan.

2) Zaman moden – Kewujudan hospital yang dilengkapi perlatan moden.

3) Waktu siang – Nusia memaklumkan kepada Dr Murni bahawa bekalan darah di bank darah sudah kehabisan stok.

Dipetik dari Cahaya Ceria

1) Wad Unit Rawatan Rapi – Tempat Tuan Besar Musa ditempatkan.

2) Makmal darah – Nusia mendapatkan lima pek darah untuk pesakit-pesakit yang tenat.

3) Wad terbuka – Tempat pesakit-pesakit biasa dirawat seperti Hafiz.

Dipetik dari Cahaya Ceria

1) Golongan masyarakat doktor dan jururawat – Profesor Dr Juaidi, Dr Murni dan Nusia bertugas merawat pesakit kritikal di Unit Rawatan Rapi sebuah hospital.

2) Masyarakat yang dedikasi dan amanah dalam menjalankan tugas – Dr Murni dan Nusia merawat pesakit dengan sabar dan penuh dedikasi tanpa mengenal penat.

3) Masyarakat yang mementingkan ganjaran dalam perkhidmatan – Profesor Dr Juaidi mengutamakan rawatan kepada Tuan Besar Musa kerana mengharapkan dana untuk kelab elit hodpital itu.

4) Masyarakat yang bersikap pilih kasih – Profesor Dr Juaidi bersikap pilih kasih kerana tidak memberikan perhatian dan rawatan yang sama rata kepada para pesakit di Unit Rawatan Rapi.

5) Masyarakat yang prihatin – Nusia amat prihatin akan nyawa pesakit-pesakit yang memerlukan darah.

6) Masyarakat yang suka minum minuman keras – Tuan Besar Musa suka menikmati minuman keras sehingga memudaratkan dirinya.

Dipetik dari Cahaya Ceria

Gaya Bahasa

Accordion Content

Virus, Alveolos, Prognosis, Leukemia, Gelafundin, Platelet, Plasma, Dopamin.

Dipetik dari Puncak Sinar

Cuppingnya diusapisuara lembut Doktor Murni, renungan mata Doktor Murni menikam anak mataku.

Dipetik dari Puncak Sinar

Aku menjeling. Aku cuba tersenyum walaupun hati terasa pedih.

Dipetik dari Puncak Sinar

“Doktor Murni, semalam 50 pek darah masuk ke tubuhnya, 50 pek darah juga yang keluar.”

Dipetik dari Puncak Sinar

Kenapa tak ada waris yang datang menjenguknya?

Dipetik dari Puncak Sinar

Nilai

Accordion Content

Dr. Murni dan Nusia dedikasi terhadap tugas sebagai pengamal perubatan.

Dipetik dari Puncak Sinar

Nusia berasa sangat kasihan terhadap nasib pesakit yang berada dalam keadaan koma dan kritikal di wad Unit Rawatan Rapi.

Dipetik dari Puncak Sinar

Nusia prihatin akan keadaan beberapa orang pesakit yang kritikal dan memerlukan darah.

Dipetik dari Puncak Sinar

Nusia dan Dr. Murni tegas dengan tidak mematuhi arahan Profesor Dr. Juaidi dalam hal merawat pesakit kerana arahan tersebut tidak bertanggungjawab dan tidak berperikemanusiaan.

Dipetik dari Puncak Sinar

Nusia berani mengambil bekalan darah yang dikhususkan untuk Tuan Besar Musa demi menyelamatkan pesakit yang lain.

Dipetik dari Puncak Sinar

Nusia dan Dr. Murni merawat pesakit yang koma dan kritikal di wad dengan penuh rasa tanggungjawab.

Dipetik dari Puncak Sinar

Pengajaran

Accordion Content

1) Kita perlulah bertanggung jawab dalam melaksanakan tugas.

– Doktor Murni dan Nusia bertanggung jawab merawat semua pesakit tanpa mengira darjat dan pengkat.

2) Kita haruslah prihatin terhadap nasib orang yang dalam kesusahan.

– Doktor Murni dan Nusia prihatin terhadap Solehah yang sedang koma akibat pundi janinnya pecah di ovari dan memerlukan darah yang banyak. Oleh itu, mereka mengambil tiga pek darah daripada bank darah.

3) Kita mestilah berbuat baik terhadap orang yang memerlukan bantuan.

– Doktor Murni sanggup mendermakan darahnya kepada pesakit yang sangat memerlukan darah di Unit Rawatan Rapi.

4) Kita perlulah berani membuat keputusan.

– Doktor Murni sanggup meletakkan jawatan sebagai doktor daripada melakukan ketidakadilan terhadap orang lain.

Dipetik dari Aman Makmur

Contoh Soalan & Skema Jawapan