Cinta Ahmad Mutawakkil

Karya: Zainal Rasyid Ahmad

Sipnosis

Accordion Content

    Cerpen Cinta Ahmad Mutawakkil ( Zainal Rasyid Ahmad) telah menggunakan pendekatan sorot balik tentang kisah perjuangan Ahmad Mutawakkil dalam menzahirkan cintanya terhadap bangsa dan negara. Ahmad Mutawakkil yang parah ditembak telah memeranjatkan penduduk kampung yang ketika itu sedang berdoa seusai solat maghrib.

    Setelah menjelaskan keadaan Ahmad Mutawakkil yang parah, terkulai lalu pengsan, penulis mula mengimbas kembali kisah perjuangan anak muda tersebut bermula daripada perubahan sosioekonomi penduduk kampung kesan kehadiran Tuan Booth sekeluarga.

    Kehadiran mereka bukan sahaja berjaya meningkatkan ekonomi penduduk kampung, malahan Ahmad Mutawakkil membesar sebagai pemuda berilmu hasil bantuan anak Tuan Booth, Sandra. Dia bukan sahaja menjadi penyebar maklumat tentang hal ehwal semasa kepada masyarakat di kampungnya, malahan turut bekerja membaca dan menjawab surat-surat rahsia daripada Inggeris untuk kumpulan anti-Jepun.

    Cerpen ini diteruskan lagi dengan Ahmad Mutawakkil menyampaikan khabar kepada penduduk kampung tentang pengeboman Hiroshima dan Nagasaki yang membawa kelegaan dan rasa syukur mereka. Ahmad Mutawakkil kemudiaannya digambarkan sebagai pemuda yang berjiwa pemimpin apabila dia dapat mempengaruhi penduduk kampung dengan pidatonya yang membangkitkan semangat patriotisme dalam jiwa mereka.

    Dalam masa yang sama Ahmad Mutawakkil berjaya mengajak penduduk kampung untuk menjalinkan silaturahim dengan Tuan Booth sekeluarga yang tidak pernah memusuhi masyarakat di situ. Cerpen ini juga dikembangkan dengan kisah hubungan antara Ahmad Mutawakkil dengan Sandra yang sering menjadi tanda tanya kepada penduduk di situ.

    Plot dirumitkan lagi dengan situasi 16 Jun 1948 di Perak apabila darurat diisytiharkan kerana Parti Komunis Malaya mula menggila. Ahmad Mutawakkil tetap mengajak masyarakat kampungnya berjuang tanpa menghiraukan keselamatan dirinya walaupun pihak komunis telah memberi amaran kepadanya melalui Tuan Booth agar tidak menghasut orang kampung membenci komunis.

    Kemuncaknya, Ahmad Mutawakkil berjaya meniupkan semangat perjuangan yang begitu mendalam dalam jiwa penduduk kampung melalui pidato citra merdeka dan kritikan terhadap bangsa Melayu yang sanggup diperalat Parti Komunis Malaya. Setelah ditemui oleh seorang budak lelaki yang tidak dikenali seusai majlis ceramah tersebut, Ahmad Mutawakkil pergi dan tidak pulang-pulang sehingga dia datang pada malam esoknya di surau kampung dalam keadaan berlumuran darah.

    Ahmad Mutawakkil terbunuh namun semangat perjuangannya terus membara dalam masyarakat kampung sama seperti mereka rindu akan kata-kata semangat anak muda itu “Tanah Melayu pasti merdeka!”. Tuan Booth sekeluarga pulang ke England seminggu selepas Tanah Melayu merdeka namun rasa cinta yang mendalam Sandra terhadap Ahmad Mutawakkil telah membawa dia pulang ke kampung tersebut untuk meneruskan kehidupannya di situ.

Dipetik dari Desa Ilmu

Teknik Plot

Accordion Content

Contohnya, dialog antara Ahmad Mutawakkil dengan Sandra. Ahmad Mutawakkil berasa terhutang budi atas kesudian Sandra mengajarnya menulis dan membaca.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, penulis mengimbas kembali peristiwa kedatangan sebuah keluarga Orang Putih ke kampungnya.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, penulis membayangkan ketiadaan Sandra, anak gadis Tuan Booth pada malam penyampaian pidato oleh Ahmad Mutawakkil di kampungnya berkemungkinan disebabkan faktor kesihatan atau faktor merajuk.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, kemunculan Ahmad Mutawakkil dalam keadaan cedera parah di pintu surau pada permulaan cerita menimbulkan kejutan kepada pembaca sedangkan dialah watak utama dalam cerpen ini.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, penulis melahirkan rasa kesyukuran dalam hatinya atas dua perkara walaupun ketika itu Jepun sedang menjajah negerinya.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, penulis memerihalkan keadaan Ahmad Mutawakkil sewaktu dia muncul secara tiba-tiba di pintu surau kampungnya.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contohnya, peristiwa kemaraan askar Jepun yang menyerang Tanah Melayu pada tahun 1941 telah menimbulkan tanda tanya kepada pembaca tentang nasib penduduk kampung penulis.

Dipetik dari Pokok Hijau

Binaan Plot

Accordion Content

1) Ahmad Mutawakkil muncul di surau dalam keadaan cedera parah.

2) Penulis mengimbas kembali sejarah pembukaan kampungnya dan kedatangan satu keluarga Inggeris membuka estet getah di kampung itu.

3) Ahmad Mutawakkil, remaja yatim piatu bekerja dengan keluarga Inggeris itu.

4) Apabila perang meletus, keluarga Tuan Booth meninggalkan kampung itu dan Ahmad Mutawakkil menjadi anak angkat Imam Ngah Deraman.

Dipetik dari Pokok Hijau

1) Perang tamat apabila Jepun menyerah kalah.

2) Keluarga tuan Booth kembali ke kampung tersebut.

3) Ahmad Mutawakkil pula semakin aktif dengan pergerakan menuntut kemerdekaan.

4) Tuan Booth menjalin hubungan yang baik dengan penduduk kampung dan sering mengundang mereka ke majlis yang diadakan di banglonya.

Dipetik dari Pokok Hijau

1) Pada waktu itu juga dikhabarkan bahawa komunis kian bermaharajalela di seluruh negara sehingga darurat terpaksa diisytiharkan.

2) Pihak komunis tidak senang dengan Ahmad Mutawakkil yang lantang bersuara menentang mereka dan mengugut akan bertindak jika Ahmad Mutawakkil tidak berhenti.

Dipetik dari Pokok Hijau

1) Penduduk kampung kecoh dengan kehilangan Ahmad Mutawakkil.

2) Imam Ngah Ibrahim bimbang dengan keselamatan anak angkatnya itu.

3) Gerakan mencari dilakukan, namun Ahmad Mutawakkil tidak dijumpai.

4) Akhirnya, Ahmad Mutawakkil muncul di surau dalam keadaan cedera parah.

5) Dia rebah lalu meninggal dunia di pangkuan Imam Ngah Ibrahim.

Dipetik dari Pokok Hijau

1) Negara mencapai kemerdekaan.

2) Keluarga Tuan Booth kembali ke England.

3) Setahun selepas itu, Sandra kembali ke kampung itu lalu membuka kelas dan mengajar anak-anak kampung itu.

Dipetik dari Pokok Hijau

Tema

Accordion Content

    Cerpen Cinta Ahmad Mutawakkil (Zainal Rasyid Ahmad) memaparkan tema perjuangan menentang penjajah. Ahmad Mutawakkil yang merupakan watak utama dalam cerpen ini telah menzahirkan cintanya terhadap bangsa dan negara melalui perjuangan menentang penjajah Inggeris, Jepun dan Komunis. Ahmad Mutawakkil telah menggunakan penguasaan ilmunya dalam menjadi penyebar maklumat tentang penjajah kepada mesyarakat di kampungnya. Sejak usia belasan tahun lagi, Ahmad Mutawakkil telah menonjolkan dirinya sebagai seorang pemimpin muda yang berpengaruh. Hal ini dibuktikan melalui pidato- pidato yang disampaikan kepada masyarakat kampung untuk meniupkan semangat patriotisme dalam diri setiap ahli masyarakat. Ahmad Mutawakkil merupakan seorang pemuda yang mempunyai semangat perjuangan yang tinggi sehinggakan tidak sanggup menerima sebarang pujian selagi Tanah Melayu belum merdeka. Dia sanggup menggadaikan nyawanya untuk menentang komunis dan akhirnya dia terbunuh sebelum mengecap kemerdekaan Tanah Melayu. Perjuangan dan pengorbanannya terus diingati oleh masyarakat kampungnya sama seperti mereka mengingati kata-kata anak muda itu “Tanah Melayu pasti merdeka!”.

Dipetik dari Pokok Hijau

Persoalan

Accordion Content

Contoh: Kedatangan Tuan Booth dan keluarga telah merubah sosioekonomi masyarakat kampung apabila beliau telah mengupah beratus-ratus buruh termasuk penduduk kampung sendiri untuk meneroka belukar bagi meluaskan penanaman getah.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contoh: Ahmad Mutawakkil belajar berdikari setelah kematian bapanya, Wan Sadir dengan cara bekerja dengan orang putih.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contoh: Kedatangan penjajah yang membawa kepada serangan telah menyebabkan seluruh ketenangan hidup masyarakat kampung hilang.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contoh: Imam Ngah Deraman bergegas meninggalkan surau selepas solat isyak untuk mencari Ahmad Mutawakkil yang kehilangan tempat menumpang nasib setelah pemergian Tuan Booth sekeluarga akibat kedatangan Jepun dan mengambil Ahmad Mutawakkil sebagai anak angkatnya.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contoh: Ahmad Mutawakkil menjadi tempat penduduk kampung mendapatkan maklumat tentang hal ehwal semasa kerana dia boleh menulis dan bercakap dalam bahasa Inggeris.

Dipetik dari Pokok Hijau

Contoh: Ahmad Mutawakkil menyeru ahli masyarakat agar mengikis tabiat buruk, berjuang mengubah sikap dan pandangan sempit bangsa Melayu untuk merdeka.

Dipetik dari Pokok Hijau

Watak Dan Perwatakan

Accordion Content

Watak Utama


 

1) Anak Wak Sadir.

2) Yatim piatu.

3) Anak angkat Imam Ngah Deraman.

4) Bekerja di banglo estet Tuan Booth sehingga dia pandai membaca dan menulis serta bercakap dalam bahasa Inggeris setelah diajar oleh Sandra.

5) Ahmad Mutawakkil nasionalis dan aktif dalam parti. Dia berjuang menentang Inggeris secara terbuka melalui pidato dan ceramah.

6) Dia mempunyai kewibawaan dan sangat berpengaruh serta dihormati oleh penduduk kampungnya. Ketika berusia 24 tahun, dia terpilih sebagai pemimpin nombor dua parti di peringkat daerah.

7) Dia pemuda yang berani kerana tidak gentar akan ancaman komunis yang mengugutnya.

8) Seorang yang berbudi bahasa kerana menyantuni keluarga Tuan Booth yang banyak berjasa kepadanya.

9) Akhirnya, Ahmad Mutawakkil mati akibat ditembak oleh komunis.

Dipetik dari Pasir Damai

Watak Sampingan


 

1) Imam surau di kampung.

2) Bapa angkat Ahmad Mutawakkil.

3) Seorang yang penyayang – sayang akan Ahmad Mutawakkil yang yatim piatu.

4) Seorang yang taat akan agama – menunaikan solat berjemaah dengan penduduk kampung setiap waktu solat.

5) Dia seorang yang prihatin – sentiasa ambil tahu pergerakan Ahmad Mutawakkil.

Dipetik dari Pasir Damai

Watak Sampingan


 

1) Anak gadis Tuan Booth.

2) Seorang gadis bermata biru dan berambut perang.

3) Fasih berbahasa Melayu.

4) Sandra tidak kedekut ilmu – mengajar Ahmad Mutawakkil membaca dan menulis serta berbahasa Inggeris.

5) Dia mempunyai perasaan terhadap Ahmad Mutawakkil – kecewa apabila Ahmad Mutawakkil jarang hadir ke majlis di banglo bapanya.

6) Seorang yang prihatin – ambil berat tentang kehilangan Ahmad Mutawakkil.

7) Dia membuka kelas dan mengajar anak-anak kampung selepas setahun negara mencapai kemerdekaan.

Dipetik dari Pasir Damai

Watak Sampingan


 

1) Berbangsa Inggeris.

2) Tuan punya estet getah.

3) Peramah – mesra dengan penduduk kampung.

4) Baik hati – turut menyertai misi pencarian Ahmad Mutawakkil yang hilang.

Dipetik dari Pasir Damai

Latar

Accordion Content

1) Zaman penjajahan – Penjajahan Inggeris di Tanah Melayu.

2) Zaman pendudukan Jepun – Jepun menakluki Tanah Melayu dengan melakukan pelbagai kezaliman.

3) Zaman darurat – Komunis bermaharajalela di seluruh negara sehingga diisytiharkan perintah darurat.

4) Zaman selepas merdeka – Sandra kembali ke kampung itu selepas setahun negara ini merdeka.

5) Malam  Waktu yang sering menjadi tumpuan Imam Ngah Deraman dan Penghulu Ibrahim Sigap membincangkan berita yang disampaikan oleh Ahmad Mutawakkil. Waktu Ahmad Mutawakkil menghembuskan nafas terakhir.

6) Tengah hari – Waktu Ahmad Mutawakkil tiba di kampung.

Dipetik dari Pasir Damai

1) Surau  Tempat penduduk kampung menunaikan solat berjemaah.

2) Banglo Tempat Tuan Booth sekeluarga tinggal. Juga tempat Ahmad Mutawakkil menumpang nasib.

3) Estet Ephill dan Estet Sungai Siput – Tiga serangan berkembar yang mengorbankan tiga orang pengurus Inggeris.

4) England – Tempat asal keluarga Tuan Booth.

Dipetik dari Pasir Damai

1) Masyarakat yang berbudi bahasa  Tuan Booth dan keluarganya amat mesra dan berbudi bahasa dengan penduduk kampung.

2) Masyarakat petani  Penduduk kampung menanam pisang, ubi kayu dan keledek.

3) Masyarakat yang taat akan perintah agama  Imam Ngah Deraman, Penghulu Ibrahim Sigap dan jemaah kampung selalu menunaikan solat jemaah di surau kampung.

4) Masyarakat yang kejam dan zalim  Golongan ini diwakili oleh kumpulan komunis yang bertindak kejam terhadap sesiapa sahaja yang menentang perjuangan mereka.

5) Masyarakat peneroka Inggeris  Tuan Booth datang ke kampung itu lalu membuka estet getah.

6) Masyarakat yang bekerjasama – Penduduk kampung dan Tuan Booth bekerjasama meredah belukar di seluruh pelosok kampung kerana mencari Ahmad Mutawakkil.

7) Masyarakat yang cinta akan negara  Ahmad Mutawakkil sentiasa bersemangat dalam memperjuangkan rasa cinta akan negara melalui ceramah dan penulisannya.

Dipetik dari Pasir Damai

Gaya Bahasa

Accordion Content

Perlahan dan sangat rengsa bunyinya (bunyinya perlahan dan sangat rengsa).

Dipetik dari Pasir Damai

– Diratah dan dirobek peluru, setiap mata kami yang hadir tetap liar menyelinap.

– Ketenangan merayap ke seluruh negara–

– Diratah atau dirobek peluru.

Dipetik dari Pasir Damai

– Laksana lampu ayan, darah membuak-buak bagai mata air

– Sawah pula, laksana lautan emas…

Dipetik dari Pasir Damai

– Alhamdulillah.

– Solat Maghrib.

– Syahadah.

Dipetik dari Pasir Damai

– Ku.

– Tak.

– Mu.

– Tak.

– Tu.

– Dulu.

– Tau.

Dipetik dari Pasir Damai

Kami masih keras membatu, nyala semangat dalam bola matanya.

Dipetik dari Pasir Damai

– Ambang maut.

– Bahang kemerdekaan.

– Garisan perang.

– Bola matanya.

– Sayap parti.

Dipetik dari Pasir Damai

– Orang berbudi kita berbahasa.

– Macam kera mendapat bunga.

– Anak angkatnya.

– Minta diri.

– Tangan kosong.

Dipetik dari Pasir Damai

Nilai

Accordion Content

Ahmad Mutawakkil berani menyampaikan pidato kemerdekaan kepada penduduk kampung.

Dipetik dari Pasir Damai

Ahmad Mutawakkil bijak menulis dan berbahasa Inggeris.

Dipetik dari Pasir Damai

Penduduk kampung berasa bersyukur kerana kawasan mereka terpencil dan tidak menjadi sasaran peperangan.

Dipetik dari Pasir Damai

Penduduk kampung berasa bersyukur kerana kawasan mereka terpencil dan tidak menjadi sasaran peperangan.

Dipetik dari Pasir Damai

Imam Ngah Deraman, Penghulu Ibrahim Sigap dan jemaah kampung taat akan perintah Allah dengan menunaikan sembahyang berjemaah di surau kampung.

Dipetik dari Pasir Damai

Penduduk kampung dan tuan Booth membentuk 3 kumpulan untuk bekerjasama mencari Ahamad yang hilang ditangkap komunis.

Dipetik dari Aneka Warna

Ahmad Mutawakkil berjiwa patriotik sehingga sanggup memperjuangkan kemerdekaan dalam pelbagai cara.

Dipetik dari Pasir Damai

Ahmad mengenang jasa tuan Booth yang pernah memeliharanya dengan menghadiri majlis yang dibuat oleh tuan Booth di banglonya.

Dipetik dari Aneka Warna

Tuan Booth hormat akan budaya penduduk tempatan.

Dipetik dari Pasir Damai

Pengajaran

Accordion Content

1) Kita hendaklah berani dalam melakukan sesuatu tindakan yang baik.

– Ahmad berani bersuara lantang mengajak penduduk supaya berjuang mendapatkan kemerdekaan.

2) Kita mestilah mempunyai semangat patriotisme.

– Ahmad mengajak penduduk kampungnya supaya berusaha mendapatkan kemerdekaan tanah air daripada penjajah.

3) Kita mestilah bekerjasama dan saling membantu.

– Penduduk kampung dan tuan Booth bekerjasama untuk mencari Ahmad yang hilang kerana ditangkap oleh komunis.

4) Kita mestilah mengenang budi.

– Ahmad mengenang budi tuan Booth yang pernah memeliharanya dengan menghadiri majlis tuan Booth di banglonya.

5) Kita mestilah menyayangi keluarga kita.

– Tuan Booth membawa keluarganya berpindah sebelum Jepun menjajah kampung itu.

6) Kita mestilah mengambil peluang untuk membaiki diri.

– Ahmad mengambil peluang untuk belajar menulis dan bercakap Inggeris daripada Sandra ketika tinggal di banglo tuan Booth.

Dipetik dari Aneka Warna

Contoh Soalan & Skema Jawapan